Sep 4, 2010

hikmah dari si kecil






~"wah..besarnya rumah dia," kagum saya apabila melintasi sebuah rumah di taman kami, hmm memang cantik designnya, landskap plak menyejukkan mata sesiapa je yg melihat.
tiba-tiba!

"eleh...syurga lagi besar!"
adik bongsu(gambar) saya menyergah dengan selamba lagi tidak bersalah, hasilnya semua yg berada dalam kereta ketawa mengekeh. hish..pandai pulak adik aku ni!



~"Ilah..nape Allah ciptakan manusia ni lelaki dan perempuan?''
tersentak saya saat kusyuk mata menatap tv. Adui!! ni soalan PQS ni.. mcmne nak bagi jwpn yang mudah difahami budak 5 tahun ni..

ehem2...

"sebab Allah nak bagi Ainul kenal Farhan(sepupu) dan Farhan kenal Ainul.."
ha!! saya tengok dia terangguk2 kecil mendengar jwpn saya. ish2!! saya rasa tak puas hati dgn jwpn sendiri, xpelah..



~Pergi ke kedai membeli santan, taugeh..cadangnya nak masak mee goreng tengahari ni...bawalah adik bongsu kesayangan bersama..

"ainul nak aiskrim pe ni? pilih jela..."
saya memberi pilihan kepadanya yang terkebil2 merenung peti ais. Dia pun menunjukkan sebatang aiskrim (traffic light).

"ambil yang tu, pastu tengok belakang dia.."
aik?? pelik plak mendengar arahan budak ni, saya pun bertanya..

"kenapa nak tengok belakang plak?" tanya saya sambil mengambil dan membelek2 aiskrim yg dipilihnya tadi. Dengan penuh selamba lagi relax..dia menjawab

"tengokla, kalu ada logo halal..bolehla makan, kalau xde jangan makan"

wah2..adik aku ni, dan semakin bijak lagi pandai ni.. tersenyum saya dan sangat teruja dengan keprihatinan budak 5 tahun ni tentang halal haram makanan, nak dibandingkan dengan saya umur 5 tahun dulu..habis semua makanan saya bedal.. tambah2 pulak kalau yang dapat free (kecuali yg conferm haram la).



~"bismillahirrahmanirrahim..." baju disarung
"bismillahirrahmanirrahim..." seluar pulak disarungnya.
saya hanya memerhati dengan sebuah senyuman melihat budak itu menyarungkan pakaian di badannya sambil menyebut basmallah. Alhamdulillah, berkat tunjuk ajar kakak kami yang sulong. Menilik diri sejenak, saya yang belajar agama hampir 6 dekad ni berbanding adik-beradik yg lain pun masih terkial-kial nak beramal dengan perkara yang ringan begini. Sebuah tamparan buat yang menuntut ilmu, tapi jarang atau mungkin tidak beramal dengan apa yang dipelajari..



~Ramadhan menjelma. Berjauhan di perantauan (walaupun xdela jauh sangat), kerinduan bertandang mendorong saya mendail nombor telefon ma saya. Berkongsi sedikit sebanyak perkembangan semasa... yang menariknya apabila ma mengkhabarkan tentang adik bongsu kami

"Ainul pose.. ma sendiri tak tahu. Ma perasan bila tanye dia nak makan ke tak, dia jawab dia pose. Masa nak amik dia kat sekolah, cikgu dia bgtau ma...Ainul sorang je budak perempuan yang pose.."
kedengaran suara ma begitu teruja dengan perkembangan anak bongsunya. saya apatah lagi.. banyak lagi cerita tentang puasa, tapi yang kelakarnya...

"Ainul pose time hari sekolah je, masa cuti dia pun cuti jgk la.." hahahah, tergelak mendengar cerita dari ma..

Kenapa saya teruja sangat ni?? Adik-adik org lain dah ada yang puasa penuh sejak umur 4 tahun lagi. Setakat adik umur 5 tahun yang berpuasa..apa yang nak diherankan sangat??
YA,,sudah semestinya saya mahu bandingkan dirinya dengan diri saya. Dia berpuasa dengan kehendak atas dasar kefahaman yang dapat dari gurunya di sekolah tanpa dipaksa oleh sesiapa.. berbanding dengan diri saya yang sangat culas waktu seumur dengannya dulu. Seingat saya, menjelang 7 tahun ke atas barulah saya berpuasa, tu pun ada jgk curi2 telan air n makan senyap2..ish2..



~Di satu malam yang hening, dia dengan penuh excited membawa keluar satu coklat jenama*** dari peti ais. Membuka plastik coklat dengan penuh gembira dan mata yang bersinar2. Lama saya tengok perbuatannya, baru teringat sesuatu

"ish..coklat tu mana boleh makan..ada lemak b*** kat dalam tu," saya bersuara lantang. oh..

"xleh makan la ni"

Dia mengulangi statement saya dan terus menghilangkan diri ke dapur rumah. Saya plak duk berbahas dan berbincang tentang status halal coklat tersebut dengan ahli keluarga yang lain. Setelah habis berbahas, hasil perbincangan yang saya putuskan adalah, coklat tersebut syubhah utk dimakan atas beberapa alasan termasuk sumber yang berlainan bertembung pendapat tentang status coklat tersebut. Ada adik-bradik saya yang yakin coklat tersebut halal, dimakan shj benda tu.. tiba-tiba si budak tu muncul dan menyergah dengan gaya yang sama yakni selamba dan relax..

"eii, xleh makan coklat tu.. Ada b*** kat dalam"
saya melihat tangannya ada kesan coklat,

"Ainul buang ke coklat yang ainul amik tadi?" saya bertanya

" Ho la... tadi Ilah kata xleh makan, ada b***.."
hehehe klaka budak ni, asyik duk ulang benda tu ada kat dalam..

Melihat masih ada yang makan coklat itu, dia mempersoalkn tentang statement xleh makan yg saya keluarkan sebentar tadi. Dipendekkan cerita, kami pun jelaskan sikit2 tentang apa yang kami bincangkan tadi.. Dia nampak bingung..yelah, mcmne nak faham pasal benda2 khilaf dalam umur sekecil tu. Akhirnya saya bersuara,

"kalau ainul nak makan, makan jela" saya mengubah statement atas dasar ada sumber yang menyatakan coklat tersebut halal bersama bukti yang masih saya rasa mahu kaji semula. Akhirnya dia sendiri buat keputusan yang amat saya hargai iaitu

"Ainul xnak makanla..."
alhamdulillah, dia mengambil langkah menjauhi perkara yang syubhah. Saya pun bersuara memberi harapan kepadanya

"nanti Ilah beli Coklat lain ke Ainul ye.. Coklat HPA..."
di samping itu saya memuji tidakannya, malu-malu plak dia bila dipuji..


Itulah sedikit sebanyak scene2 menarik dalam perjalanan hidup saya. Kenapa saya hanya duk bercerita tentang adik yang bongsu ni?? sayang yang ni sorang je ke?? Sebenarnya saya ada 5 orang adik, dan semuanya saya sayang tanpa syarat.. Cuma, ini adalah hikmah yang saya ambil dari seorang yang paling muda dalam keluarga kami... Dulu pernah terbaca, antara ubat atau penawar menghilangkan sifat takabbur, riak dan sombong..salah satunya adalah melihat kepada kanak2 yang belum baligh lagi, kerana mereka masih suci daripada dipalit dosa dengan membandingkan diri kita yang mungkin telah banyak mengheret guni2 dosa. Dan saya sentiasa mengimbau kisah silam dengan membandingkan diri dengan manusia2 di sekeliling saya atas dasar menghisab kembali diri yang dhaif ni supaya sentiasa sedar akan status hamba kepada pencipta. Membuat perbandingan diri dengan orang lain ada pro dan contranya, tersilap langkah boleh jadi diri terhumban ke dalam kancah syok sendiri atau istilah sopannya lupa diri sebagai hamba. Jadi, pandanglah sesuatu dengan mata hati dan didiklah diri supaya positive terhadap sesuatu.

yang baik, ambillah..
yang buruk jangan dibuang, tapi ambil sebagai pengajaran dan pembaikan.

wallau'alam


~hamba adalah wasilah kepada hamba dari Yang Bijaksana~




2 comments:

mujahidah ummah said...

salam ziarah

cerita yg pnuh dgn hikmah...
subhanallah...

atiey_ika said...

menarik!
tq dilah 4 da sharing!
jemput la jenguk blog sy.. =)